Minggu, 18 Maret 2012

VIRUS TANAMAN

0 komentar
Virus tanaman adalah virus yang menginfeksi tanaman. Sebuah partikel virus, juga dikenal sebagai virion, adalah agen menular sangat kecil. Ini pada dasarnya adalah asam nukleat (DNA atau RNA) tertutup dalam mantel protein yang disebut kapsid a. Materi genetik virus dapat menjadi DNA beruntai ganda, double-stranded RNA, beruntai tunggal DNA atau RNA beruntai tunggal. Virus tanaman Kebanyakan diklasifikasikan sebagai RNA beruntai tunggal atau double-stranded RNA partikel virus. Sangat sedikit yang DNA beruntai tunggal dan tidak ada yang beruntai ganda partikel DNA.

Virus tanaman menyebabkan berbagai jenis penyakit tanaman, tetapi penyakit biasanya tidak mengakibatkan kematian tanaman. Mereka bagaimanapun, menghasilkan gejala seperti ringspots, pengembangan pola mosaik, daun menguning dan distorsi, serta pertumbuhan cacat. Nama penyakit tanaman sering dikaitkan dengan gejala penyakit ini memproduksi di pabrik tertentu. Misalnya, pepaya daun keriting dan gulungan daun kentang adalah penyakit yang menyebabkan tipe tertentu dari distorsi daun. Beberapa virus tanaman tidak terbatas pada satu tanaman inang tertentu, tetapi bisa menginfeksi berbagai varietas tanaman. Misalnya, tanaman termasuk tomat, paprika, mentimun, dan tembakau semua mungkin terinfeksi oleh virus mosaik tembakau.


VIRUS TANAMAN: TRANSMISI

Sel tumbuhan adalah sel eukariotik yang mirip dengan sel hewan. Sel tumbuhan namun, memiliki dinding sel yang hampir tidak mungkin bagi virus untuk melanggar untuk menyebabkan infeksi. Akibatnya, virus tanaman biasanya menyebar melalui dua mekanisme umum: transmisi horizontal dan penularan vertikal.

* Horisontal Transmisi

Dalam jenis transmisi, virus tanaman ditularkan sebagai hasil dari sumber eksternal. Dalam rangka untuk "menyerang" pabrik, virus harus menembus lapisan luar pelindung tanaman. Tanaman yang telah rusak oleh cuaca, pemangkasan, atau vektor seperti bakteri, jamur dan serangga biasanya lebih rentan terhadap virus. Transmisi horizontal juga terjadi dengan metode buatan tertentu reproduksi vegetatif biasanya dipekerjakan oleh hortikulturis dan petani. Tanaman pemotongan dan penyambungan adalah mode umum yang digunakan virus tanaman dapat ditularkan.

* Vertikal Transmisi

Dalam transmisi vertikal, virus ini diwariskan dari orangtua. Jenis penularan terjadi dalam reproduksi aseksual dan seksual baik. Dalam metode reproduksi aseksual seperti perbanyakan vegetatif, keturunannya berkembang dari dan secara genetik identik dengan tanaman tunggal. Ketika tanaman baru berkembang dari batang, akar, umbi, dll dari tanaman induk, virus ini diteruskan kepada tanaman berkembang. Pada reproduksi seksual, penularan virus terjadi sebagai akibat dari infeksi benih.

Dalam kebanyakan kasus, para ilmuwan telah mampu untuk menemukan obat untuk virus tanaman, sehingga mereka telah fokus pada mengurangi terjadinya dan transmisi virus. Virus bukan satu patogen tanaman saja. Partikel infeksi yang dikenal sebagai viroid dan virus satelit menyebabkan penyakit tanaman beberapa juga.


VIROID


Viroid adalah patogen tumbuhan yang sangat kecil yang terdiri dari kecil beruntai tunggal molekul RNA, biasanya hanya beberapa ratus nukleotida panjang. Tidak seperti virus, mereka tidak memiliki protein kapsid untuk melindungi materi genetik mereka dari kerusakan. Viroid tidak kode untuk protein dan umumnya dalam bentuk melingkar. Viroid dianggap mengganggu metabolisme tanaman terkemuka untuk keterbelakangan. Mereka mengganggu produksi protein nabati karena mengganggu transkripsi pada sel inang. Transkripsi adalah proses yang melibatkan menyalin informasi genetik dari DNA ke RNA. Pesan DNA ditranskripsi digunakan untuk menghasilkan protein. Viroid menyebabkan sejumlah penyakit tanaman yang sangat mempengaruhi produksi tanaman. Beberapa viroid tanaman umum termasuk poros kentang viroid umbi, persik viroid laten mosaik, alpukat viroid sunblotch, dan viroid melepuh pir kanker.


VIRUS SATELIT


Virus satelit adalah partikel menular yang mampu menginfeksi bakteri, tanaman, jamur, dan hewan. Mereka kode untuk protein kapsid mereka sendiri, namun mereka mengandalkan virus pembantu untuk ditiru. Satelit virus menyebabkan penyakit tanaman dengan mengganggu aktivitas gen tanaman tertentu. Dalam beberapa kasus, tanaman perkembangan penyakit tergantung pada kehadiran dari kedua virus penolong dan itu satelit. Sementara virus satelit mengubah gejala infeksi yang disebabkan oleh virus pembantu mereka, mereka tidak mempengaruhi atau mengganggu replikasi virus pada virus penolong.

0 komentar:

Poskan Komentar