Senin, 26 Maret 2012

VIRUS HEWAN

0 komentar

Virus Hewan
Pada satu waktu atau lainnya, kita memiliki semua kemungkinan besar telah terinfeksi virus. Flu biasa dan cacar air adalah dua penyakit umum disebabkan oleh virus hewan. Virus hewan adalah parasit obligat intraseluler, yang berarti bahwa mereka bergantung pada sel hewan inang sepenuhnya untuk reproduksi. Mereka menggunakan komponen seluler inang untuk bereplikasi, kemudian meninggalkan sel inang untuk menginfeksi sel lainnya.

Virus dapat masuk ke dalam sel inang melalui beberapa situs seperti kulit, saluran pencernaan, dan saluran pernapasan. Setelah infeksi telah terjadi, virus dapat bereplikasi dalam sel inang pada tempat infeksi atau mereka juga dapat menyebar ke lokasi lain. Virus hewan biasanya menyebar ke seluruh tubuh terutama melalui aliran darah, tetapi juga dapat menyebar melalui sistem saraf. Virus memiliki beberapa metode untuk melawan respon host sistem kekebalan tubuh. Beberapa virus, seperti HIV, menghancurkan sel-sel sistem kekebalan tubuh. Lain virus, seperti virus influenza, pengalaman perubahan dalam gen mereka yang mengarah ke antigenic drift atau antigenic shift. Dalam antigenic drift, gen virus bermutasi protein virus permukaan mengubah. Hal ini menyebabkan perkembangan strain virus baru yang mungkin tidak diakui oleh antibodi host. Antibodi terhubung ke antigen virus tertentu untuk mengidentifikasi mereka sebagai 'penjajah' yang harus dihancurkan. Sementara antigenic drift terjadi secara bertahap dari waktu ke waktu, pergeseran antigenetic terjadi dengan cepat. Dalam pergeseran antigenetic, subtipe virus baru yang dihasilkan melalui kombinasi gen dari strain virus yang berbeda. Pergeseran Antigenetic terkait dengan pandemi sebagai populasi tuan rumah tidak memiliki kekebalan terhadap strain virus baru.

Jenis Infeksi Viral

Virus hewan menyebabkan berbagai jenis infeksi. Pada infeksi litik, virus akan pecah atau lisis sel inang, mengakibatkan penghancuran sel inang. Virus lainnya dapat menyebabkan infeksi persisten. Dalam jenis infeksi, virus dapat pergi aktif dan diaktifkan kembali di lain waktu. Sel inang mungkin atau tidak mungkin dihancurkan. Beberapa virus dapat menyebabkan infeksi persisten dalam berbagai organ dan jaringan pada saat yang sama. Infeksi laten adalah jenis infeksi persisten di mana munculnya gejala penyakit tidak terjadi segera, tetapi berikut setelah jangka waktu tertentu. Virus bertanggung jawab atas infeksi laten diaktifkan kembali pada beberapa titik kemudian, biasanya diminta oleh beberapa jenis aktivitas seperti infeksi dari host oleh virus lain atau perubahan fisiologis dalam host. HIV, Herpesvirus Manusia 6 dan 7, dan Virus Epstein-Barr adalah contoh infeksi virus persisten yang berhubungan dengan sistem kekebalan tubuh. Infeksi virus onkogenik menyebabkan perubahan pada sel inang, tuning mereka ke dalam sel tumor. Virus ini kanker mengubah atau mengubah sifat sel menyebabkan pertumbuhan sel abnormal.

Jenis Virus Hewan
Ada beberapa jenis virus hewan. Mereka umumnya dikelompokkan ke dalam keluarga sesuai dengan jenis materi genetik hadir dalam virus. Hewan jenis virus termasuk:

* Double-Stranded DNA

Beruntai ganda virus DNA biasanya memiliki struktur polyhedral atau kompleks. Contohnya termasuk: Papilloma (kanker serviks dan kutil), Herpes (simplex I dan II), Epstein-Barr (mononukleosis) dan variola (cacar).

* Single-Stranded DNA

Untai tunggal DNA virus biasanya memiliki struktur polyhedral dan tergantung pada adenovirus untuk bagian dari pertumbuhan mereka.

* Double-Stranded RNA

Double-stranded RNA virus biasanya memiliki struktur polyhedral dengan virus diare menjadi contoh yang umum.

* Single-Stranded RNA

Single-stranded RNA virus biasanya dua subtipe: mereka yang dapat berfungsi sebagai mRNA dan yang berfungsi sebagai template untuk mRNA. Contoh meliputi: rhinovirus (flu biasa), HIV, Rabies dan virus influenza.

Virus Vaksin Hewan
Vaksin yang dibuat dari varian berbahaya virus untuk merangsang pertahanan kekebalan tubuh terhadap virus 'nyata'. Sementara vaksin memiliki semua tapi dieliminasi beberapa penyakit seperti cacar, mereka biasanya pencegahan di alam. Mereka dapat membantu mencegah infeksi, tapi tidak bekerja setelah fakta. Setelah seseorang telah terinfeksi virus, sedikit jika ada yang dapat dilakukan untuk menyembuhkan infeksi virus. Satu-satunya hal yang dapat dilakukan adalah mengobati gejala penyakit.

0 komentar:

Poskan Komentar