Rabu, 28 Maret 2012

ANATOMI USUS HALUS

0 komentar

Usus halus adalah bagian terpanjang dari tabung pencernaan dan terdiri dari tiga segmen membentuk suatu bagian dari pilorus ke usus besar:

* Duodenum: bagian pendek yang menerima sekresi dari pankreas dan hati melalui pankreas dan saluran empedu umum.

* Jejunum: dianggap sekitar 40% dari usus kecil dalam manusia, tetapi lebih dekat dengan 90% pada hewan.

* Bermuara Ileum ke dalam usus besar; dianggap sekitar 60% dari usus pada manusia, tetapi ahli anatomi hewan biasanya menyebutnya sebagai hanya bagian terminal pendek dari usus kecil.

Pada kebanyakan hewan, panjang usus halus kira-kira 3,5 kali panjang tubuh - usus kecil Anda. Meskipun batas-batas yang tepat antara tiga segmen dari usus tidak terlalu diamati atau mikroskopis, ada perbedaan histologis antara duodenum, jejunum dan ileum.

sebagian besar usus kecil tergantung dari dinding tubuh oleh perpanjangan dari peritoneum disebut mesenterium. Seperti yang terlihat pada gambar , pembuluh darah yang tepat ke dan dari usus antara dua lembar mesenterium. Pembuluh limfatik juga ada, tetapi tidak mudah untuk membedakan dalam spesimen normal.

Ini dalam usus kecil yang tahap akhir pencernaan enzimatik terjadi, molekul kecil yang dibebaskan mampu diserap. Usus halus juga merupakan situs tunggal di tabung pencernaan untuk penyerapan asam amino dan monosakarida. Lipid Kebanyakan juga diserap dalam organ ini. Semua penyerapan ini dan sebagian besar pencernaan enzimatik terjadi pada permukaan sel epitel usus kecil, dan untuk mengakomodasi proses ini, luas permukaan besar mukosa diperlukan.

Jika usus halus dipandang sebagai pipa sederhana, luas permukaan lumenal nya akan berada di urutan satu setengah dari satu meter persegi. Namun dalam kenyataannya, luas permukaan absorpsi dari usus kecil kira-kira 250 meter persegi - ukuran lapangan tenis! Bagaimana mungkin? Sekilas, struktur usus kecil mirip dengan daerah lain dari tabung pencernaan, tapi usus halus menggabungkan tiga fitur yang menjelaskan luas permukaan besar serap nya:

* Mukosa lipatan: permukaan dalam usus kecil tidak rata, tetapi dilemparkan ke dalam lipatan melingkar, yang tidak hanya meningkatkan luas permukaan, tetapi bantuan dalam mencampur ingesta dengan bertindak sebagai baffle.

* Villi: mukosa membentuk orang banyak proyeksi yang menonjol ke lumen dan ditutup dengan sel epitel.

* Mikrovili: membran plasma sel epitel lumenal serap bertatahkan dengan padat-dikemas mikrovili.

Panel bawah ini menggambarkan sebagian dari ekspansi luas permukaan, menunjukkan vili, sel epitel yang menutupi vili dan mikrovili dari sel-sel epitel. Perhatikan pada panel tengah, mikrograf cahaya, bahwa mikrovili terlihat dan terlihat seperti kuas. Untuk alasan ini, perbatasan microvillus sel epitel usus disebut sebagai "perbatasan sikat."

Sebagian besar diskusi pada halaman berikut berfokus pada enterosit, sel-sel epitel yang matang menjadi sel-sel epitel serap yang menutupi vili. Ini adalah sel yang mengambil dan memberikan ke dalam darah hampir semua nutrisi dari makanan. Namun, dua lainnya jenis sel utama mengisi epitel usus kecil:

* Enteroendocrine sel yang, sebagai bagian dari sistem endokrin rasa enterik lingkungan lumenal dan mengeluarkan hormon seperti gastrin cholecystokinin dan ke dalam darah.

* Piala sel, yang mengeluarkan lendir pelumas ke dalam lumen usus.

dapat diamati seperti gambar dibawah ini:


0 komentar:

Poskan Komentar